ivestasi akhirat

INVESTASI AKHIRAT, INVESTASI ABADI – Ust. Abu Abdirrahman Al-Hajjamy, MA.

INVESTASI AKHIRAT, INVESTASI ABADI

Investasi adalah sebuah kalimat yang pada zaman ini hampir tidak satu orangpun yang tidak menginginkannya. Investasi diyakini sebagai simpanan yang pasti bagi masa depan apalagi setelah pensiun dari pekerjaan, yang dianggap sebagai jaminan kehidupan layak dan menyenangkan, akan tetapi investasi yang ada dalam benak kebanyakan manusia hari ini sesungguhnya adalah investasi yang tidak pasti apalagi kekal.

Dalam Islam, Allah Ta’ala mengajarkan kepada umatnya investasi hakiki, yang kekal dan pasti yaitu investasi akhirat. Investasi akhirat merupakan investasi yang tidak akan pernah mengalami kerugian baik di dunia apalagi di akhirat dan merupakan salah satu sebab untuk meraih keridhaan Allah Ta’ala.

Telah banyak anjuran yang datang kepada kita sekalian untuk mengeluarkan sebagian dari harta yang kita miliki di jalan Allah, baik dari Kitabullah maupun Hadits Nabi Shallallahu ‘alaihi wa Aalihi wa Shahbihi Wassalam.

Firman Allah Subhanahu wa Ta’ala,

﴿ …وَمَا تُنْفِقُوْا مِنْ خَيْرٍ فَلأَنْفُسِكُمْ وَمَا تُنْفِقُوْنَ اِلاَّابْتِغَاءَ وَجْهِ اللهِ وَمَا تُنْفِقُوْا مِنْ خَيْرٍ يُوَفَّ إِلَيْكُمْ وَأَنْتُمْ لاَ تُظْلَمُوْنَ ﴾

“ … Dan apa saja harta yang baik yang kamu nafkahkan (di jalan Allah), Maka pahalanya itu untuk kamu sendiri. dan janganlah kamu membelanjakan sesuatu melainkan karena mencari keridhaan Allah. dan apa saja harta yang baik yang kamu nafkahkan, niscaya kamu akan diberi pahalanya dengan cukup sedang kamu sedikitpun tidak akan dianiaya (dirugikan).” (QS. Al-Baqarah: 272)

﴿ وَمآ اَنْفَقْتُمْ مِنْ شَيْئٍ فَهُوَ يُخْلِفُهُ وَهُوَ خَيْرِ الرَّازِقِيْنَ ﴾

“Dan apa saja yang kamu infaqkan maka Allah akan menggantinya dan Dia-lah sebaik-baiknya Tuhan pemberi rizqi” (QS. Saba’: 39)

Dalam menafsirkan ayat di atas, Al-Hafizh Ibnu Katsir Rahmatullah ‘Alaihi berkata : “Betapapun sedikit apa yang kamu infaqkan dari apa yang diperintahkan Allah kepadamu dan apa yang diperbolehkanNya, niscaya Dia akan menggantinya untukmu di dunia dan di akhirat engkau akan diberi pahala dan ganjaran, sebagaimana yang disebutkan dalam hadits.”

Imam Ar-Razi Rahmatullah ‘Alaihi berkata, ‘Firman Allah : “Dan apa saja yang kamu nafkahkan maka Allah akan menggantinya” adalah realisasi dari sabda Nabi Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam :

مَا مِنْ يَوْمِ يُصْبِحُ الْعِبَادُ فِيْهِ إِلاَّ مَلَكَانِ يَنْزِلاَنِ فَيَقُوْلُ أَحَدُهُمَا : اَللَّهُمِّ أَعْطِ مُنْفِقًا خَلَفَا، وَيَقُوْلُ الآْخَرُ : اللَّهُمَّ أَعْطِ مُمْسِكًا تَلَفَا

“Tidaklah para hamba berada di pagi hari, melainkan pada pagi itu terdapat dua malaikat yang turun. Salah satunya berdoa, ‘Ya Allah, berikanlah ganti kepada orang yang berinfaq’, sedang yang lain berkata, ‘Ya Allah, berikanlah kebinasaan (harta) kepada orang yang menahan (hartanya)…” (HR. Bukhari)

Yang demikian itu karena Allah adalah Penguasa, Mahatinggi dan Mahakaya. Maka jika Dia berkata : “Nafkahkanlah dan Aku yang akan menggantinya”, maka itu sama dengan janji yang pasti Ia tepati. Sebagaimana jika Dia berkata : ‘Lemparkalah barangmu ke dalam laut dan Aku menjaminnya”

Maka, barangsiapa berinfaq berarti dia telah memenuhi syarat untuk mendapatkan ganti. Sebaliknya, siapa yang tidak berinfaq maka hartanya akan lenyap dan dia tidak berhak mendapatkan ganti. Hartanya akan hilang tanpa diganti, artinya lenyap begitu saja.

Dan banyak Hadits Nabi Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam yang menganjurkan kita untuk berinfaq (bershadaqah),

عَنْ أَبِى هُرَيْرَةَ رَضِيَ اللهُ تَعَالَى عَنْهُ قَالَ : قَالَ رَسُولُ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمْ : قَالَ الله تَعَالَى أَنْفِقْ يَا ابْنَ آدَمَ أٌنْفِقْ عَلَيْكَ مُتَفَقٌ عَلَيْهِ

Diriwayatkan dari Sahabat Abu Hurairah Radhiallahu ’Anhu berkata, bersabda Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam : bahwa Allah Subhanahu wa Ta’ala telah berfirman “Wahai anak Adam berinfaq-lah maka Aku akan berinfaq kepadamu”.

Dan telah berkata Al-Imam As-Syafi’i Rahmatullah ‘Alaihi,

قَالَ اْلإِمَامُ الشَّافِعِي : نِعْمَ الْمَالُ اْلصَّالِحِ فِي رَجُلٍ صَالِحٍ

“Sebaik-baiknya harta yang baik, yang berada pada laki-laki yang sholeh”.

Dan jangan sekali-kali kita bakhil dengan harta kita, Allah Subhanahu wa Ta’alaa telah berfirman:

﴿ وَأَمَّا مَنْ بَخِلَ وَاسْتَغْنَى وَكَذَّبَ بِالْحُسْنَى فَسَنُيَسِّرُهُ لِلْعُسْرَى ﴾

“Dan adapun orang yang bakhil dan merasa dirinya cukup, serta mendustakan dengan pahala yang terbaik, maka akan kami siapkan jalan yang sukar”. (QS. Al-Lail : 7-9)

Seperti halnya jika kita berinfaq di pondok pesantren atau pondok tahfizh berarti kita ikut secara langsung dalam mempersiapkan generasi yang terbaik yaitu generasi para penghafal Al-Qur’an dan generasi Ulama. Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam bersabda;

من جهَّز غازيًا في سبيل الله فقد غزا

“Barangsiapa yang mempersiapkan orang untuk berjihad di jalan Allah, maka sesungguhnya dia telah berjihad.” (HR. Bukhari dan Muslim)

Di antara seafdhol-afdhol jihad di zaman penuh fitnah ini dan ketika manusia hidup dalam kejahilan agama, maka menuntut ilmu agama hakekatnya adalah jihad.

Allah Ta’ala berfirman:

﴿ مَّثَلُ ٱلَّذِينَ يُنفِقُونَ أَمْوَٰلَهُمْ فِى سَبِيلِ ٱللَّهِ كَمَثَلِ حَبَّةٍ أَنۢبَتَتْ سَبْعَ سَنَابِلَ فِى كُلِّ سُنبُلَةٍ مِّائَةُ حَبَّةٍ ۗ وَٱللَّهُ يُضَٰعِفُ لِمَن يَشَآءُ ۗ وَٱللَّهُ وَٰسِعٌ عَلِيمٌ ﴾

“Perumpamaan (nafkah yang dikeluarkan oleh) orang-orang yang menafkahkan hartanya di jalan Allah adalah serupa dengan sebutir benih yang menumbuhkan tujuh bulir, pada tiap-tiap bulir: seratus biji. Allah melipat gandakan (ganjaran) bagi siapa yang Dia kehendaki. Dan Allah Maha Luas (karunia-Nya) lagi Maha Mengetahui.” (Al-Baqarah: 261)

Dari Abu Mas’ud Al-Anshari Radhiyallahu ‘Anhu, ia berkata: “Seorang laki-laki datang dengan seekor unta yang telah diikat, lalu ia berkata, ‘Ini (untuk sedekah) di jalan Allah.’ Maka Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam bersabda:

“Karena unta ini, engkau akan mendapatkan 700 unta pada Hari Kiamat, semua unta itu telah diikat.” (HR. Muslim)

Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam juga bersabda:

“Barangsiapa memberikan nafkah (infaq) kepada orang yang berjihad fii sabilillah, maka akan ditulis pahalanya sampai 700 kali lipat.” (HR. An-Nasa’i, At-Tirmidzi, Hadits Shahih)

Semoga Allah memberikan taufiq dan hidayah-Nya kepada kita semua, sesungguhnya umur ini terbatas dan generasi kita-pun kurang baik namun tidak menutup kemungkinan bagi kita untuk mempunyai investasi akhirat yaitu dengan berinfaq.

Pondok Pesantren Al-Aminiyah menerima investasi akhirat saudara muslim dan muslimat. Informasi lanjut klik disini !!!

Infaq atau shadaqah Antum akan digunakan untuk operasional, pengembangan serta pembangunan Pondok Pesantren demi menyiapkan generasi yang lebih baik dari kita yaitu generasi Islami yang ahli Qur’an dan Sunnah. Jazakumullahu khairan katsiran…

Walhamdulillahirobbil ‘alamin…

—————————————————————————————

Penulis : Ust. Abu Abdirrahman Al-Hajjamy, MA.
(Serpong, 21 Safar 1437 H. / 3 Desember 2015)

PERHATIAN !!!

Diperbolehkan mengcopy serta memperbanyak content tulisan ini untuk kepentingan Da’wah Islamiyah dengan menyertakan sumber : http://alaminiyah.com/
https://alaminiyah.wordpress.com/

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s